Bantah tapi tak nak Blackout

by - Tuesday, August 14, 2012

 FAQ mengenai 114A


Adakah ini satu undang-undang baru?

Tidak, ia adalah satu pindaan yang dibuat awal tahun ini dalam Akta Keterangan. Sebelum ini, apabila seseorang dituduh dengan hasutan berkaitan posting di blog, pendakwa raya perlu membuktikan bahawa Encik/Cik X sebenarnya menulis posting terbabit di  blognya. Sekarang, jika Encik /Cik X mendakwa dia tidak memuat naik posting tersebut, dia dikehendaki membuktikannya.

Adalah tidak jelas bagaimana seseorang itu hendak membuktikan bahawa dia tidak meletakkan posting terbabit. walaupun jika kita katakan bahawa orang lain telah menggodam lamanweb tersebut dan memuat naik posting terbabit, memang tidak ada cara untuk membuktikannya.

Perkara yang sama juga membabitkan rangkaian WiFi. Jika seseorang di dalam rumah anda menggunakan WiFi anda yang didaftarkan di bawah nama anda untuk membuat posting, maka anda akan didakwa, melainkan anda boleh membuktikan bahawa orang lain di rumah anda yang melakukannya.

Adakah ia juga memberi kesan kepada pemilik lamanweb dan blog?

Ya, pemilik lamanweb kini bertanggungjawab ke atas semua komen yang dibuat di lamanwebnya.

Tetapi bukankah itu baik? Kita tidak harus membiarkan fitnah dalam talian.

Malaysiakini tidak akan membiarkan perbuatan memfitnah. Ambil forum awam kami sebagai analogi. Jika seseorang membuat  sesuatu fitnah semasa Debatkini, patutkah Malaysiakini bertanggungjawab, atau orang yang membuat kenyataan terbabit bertanggungjawab terhadapnya?

Seharusnya orang yang membuat komen itu yang perlu bertanggungjawab, bukan pemilik lamanweb.

Apakah kesan pindaan tersebut?

Semua lamanweb, hotspot WiFi, rumah dan pejabat akan terpaksa menghentikan orang daripada menggunakan internet untuk menghantar komen. Orang ramai akan menjadi lebih takut untuk bersuara. Jika bilangan orang yang bersuara dalam talian berkurangan, maka ia lebih mudah untuk mendakwa dan mempenjarakan yang lain.
~mRuSeZ~

You May Also Like

0 BeLoQeR

Komen atau kutukan sendiri tanggung tau
INGAT!!!
AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998